Wednesday, 26 February 2014

mana MAK?

MANA MAK ..... " Before baca, sila sediakan Tisu"

Mana Mak?'

Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.


Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nombor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sunday, 23 February 2014

T.I.N.G.G.I

assalamualaikum :)

dalam
sedih
kami 
mencari cahaya
kegembiraan bersama-sama :)

hari ini 23feb 2014

pagi seperti hari biasa..
aku balik kolej tok basuh baju..
xkan basuh kolej plak kan...hahaha

basuh punya basuh

hahahaha

beriya mcm basuh guna 
TANGAN

AHAHHAHA

mesin je kot ...

ok selesai ar membasuh...
zohor.
aku pun deal ngn amal nak g lunch ...

sampai fac...last2 kuar follow
daya and the geng g cari kasut dekat bangi
al-ikhsan

so cari punya cari...
berjaya juga ar mereka-mereka membeli 
butik al-ikhsan td..hahaha


no ar...just beli kasut...
kecik beli adidas..:)
ecah beli nike
daya beli puma

aku ngn amal...beli angin..hahahaha
ape yg nk dibelikan duit xada..hahaha

ok...balik dari bangi kami pun g mkn

ayam penyek..

balik- dah dekat jam 4.30

sampai studio kitaowg lek2 tunggu asar

mereka yang berkasut baru ajak dok traning jogging

aku...?? mmg x ar...minat plak aku kan..
ajak ar aku mancing ke...
bersenam guna alatan myenam ke..
hahahah

but.
serius aku x ske jogging


ok...layankan

mereka2 termasuk amalina... =="

aku ddk ngok budak laki main bola...
ceh konon2 warm up ..hahahah


selesai mereka berjogging
ddk ar tepi longkang dekat
PADANG FAKULTI tu..hahaha

sambil mkn 
ni


ni ar anggur malaysia


ok...

sedng duduk-duduk dibawak pohon yang cantik dan tenang
dan aku pun selesai call abah 
yang masih sakit dan ditahan di wad...

datang ar senior kami 
alif amirul salam :)
a.k.a salam :)

ajak ar die mkn anggur malaysia ni
hahahah sedap katanya
..kata die dah nk abeh bljr 
baru tahu ni boleh mkn =="

hahahah 
sian ko salam...
tu ar klu ko buat bangunan
tanam ar pokok ni ea..hahaha

ok..dok bual punya bual..

daya leh ajak salam naik kereta
pastu panjat menara upm ni
dalam hati bia betul nak naik!
hahaha....
sebenarnya aku x takut...
cuma risau...aku x mampu...

tp aku naik je ar..salam boleh..asal aku x leh...

hahahah masa nk naik menara ni...

tangan je ar sakit...but
when u done :)
tangan still mengigil je ar..hihi...

tu menara belakang tu aku nk naik..hahahaha


kita mampu...cuma kita nk atau tidak

mereka ar shabat-sahabat aku :)


salam upm

tidak terpikir tidak di jangka

keluarga FRSB

jauh didasar hatiku..hahahah

selfie ar..ape lagi..
 padahal mengigil tangan sebab penat pegang besi =="


dia pemula kami,dia pengakhir kami
thanks salam...
ko mencabar kami semua untuk naik...
sebagai motivasi kami
untuk berani,walaupun takut
yup confiden kena kuat...

wlpun aku,x berapa kenal salam ni
but for me,he the gud friend

#sweet #memory 23feb2014

Saturday, 15 February 2014

R.I.N.D.U

bismillahirahmanirahim...

alhamdulillah...

minggu ni minggu kami semua balik ke UNIVERSITI

bermula ar hidup aku sebagai seorang pelajar semua.

sem ni adalah sem ke-6 aku...

sebenarnya sem ni amat menakutkan aku...

sebab aku sorang-sorang

tapi aku percaya aku mampu...

bia aku di buang kawan,dilupakan dan dicari bila senang

aku

pasti

aku

mampu

bangun

ok ar...hari ni kitowg kemas2 studio dan g cuci segala baju..

balik kolej nk siap2 sebab nk g mines...

tetiba amal tegur...

jom abby jumpe akak


alhamdullilah

janji yang dah lama aku x tunaikan...


jumpe mona lizza kassim..


akak...menitis air mata aku...

akak..............mcm2 jadi...

but dont worry i will back and share everything with u sis...

alfatihah.......




Friday, 14 February 2014

PEMADAM

bismillahirahmannirahim...

P E M A D A M

apa yang korang paham dengan pemadam...?

pemadam adalah satu objek yang digunakan untuk menghapuskan 
sesuatu yang terlakar,tertulis didalam kertas.

itu fungsinya..

jadi ada apa dengan P E M AD A M?

P E M A D A M..

die ada lah penghapus kelukaan di hati aku sebenarnya

disebabkan aku x mampu meletakkan ke PERCAYAAN 
TERHADAP KAWAN/SAHABAT 

jadi aku akan menulis di atas kertas,pensel dan 
P E M A D A M

tulis semahunya...

menulis....menulis....bercerita

bercerita tentang luka dan sedihnya hati..

marah

sedih 

menangis

semua aku tulis...
( ini aku menulis sambil menangis)

fungsi.?

bila aku menulis di atas kertas tersebut
dan bila..

hati ini kembali tenang...

aku gunakan 

P E M A D A M..

biar lukanya aku yang tahu...biar sedihnya aku yang rasa...

tetapi buat kawan-kawan...bahu ku ada untukmu semua...


Monday, 10 February 2014

tiada T A J U K

BISMILLAHIRAHMANIRAHIM....


lama...lama aku x update blog...
lama aku x bercerita pasal diri ini yang entah ape ceritanya..

ok ar....enough ... arrrgghhh aku ..aku..entah ar...nak menulis pun xada idea..padahal...mcm2 jadi
aku nk share ngn sape yang bace...sape yg suka gelak ..dgn mgejek kesalahan ejaan..or whatever ar...mm

come on abby...

ok.fine..
sebenarnya tadi aku nak menulis pasal puisi...
puisi yang entah apa...

actually,td aku ternampak beberapa gambar sahabat-sahabat lama aku...
sahabat yang dah lupa kan aku..
bila mereka dah ada buah hati
tunang...pelajaran tinggi...

masa aku ngok tu..
im just can cry...
stupid punya kawan...!!!


sampai hati beliau!!
aku marah..aku benci korang sebab aku syg...
bodo.....




mmmmm!!

buat korang yang dah lupakan aku..

kehilangan kawan sebab aku terlalu ego
kehilangan kawan sebab aku terlalu bodoh
kehilangan kawan sebab aku terlalu layu
kehilangan kawan sebab aku terlalu lama memendam rasa
kehilangan sebab aku tidak mampu lagi menahan air mata 
kehilangan kawan sebab aku tidak mahu menambah duka yang sedang lara
kehilangan kawan sebab tiada yang ingin mengalah..
kehilangan kawan sebab aku ditakdir berseorangan...

kawan,sahabat,andai kau tahu...
betapa aku yang dan rindu kan kau...
andai kau tahu,,..
mengapa aku berkecil hati...
andai kau tahu..
kau berat sebelah dalam berkawan...
andai kau tahu menghargai 
persahabatan yg lebih 15 tahun telah berakhir...

andai kau tahu...
andai aku tahu...

bg ada sahabat2 aku yg akan/saje/or nk baca
aku memohon maaf andai kata2 ku
pernah menyinggung hati semua...
maafkan aku..sebab aku terlalu ego...
maafkan sebab aku tidak pandai mengatakan syg 
pada kawan...

maafkan aku...andai aku bersalah..
jadi lah sahabat/kawan dikala duka
ditegur terima...tegur lah secara baik..